Rabu, Januari 28, 2015

PENYAKIT DIARE

PENGERTIAN DIARE
       Diare adalah penyakit yang ditandai dg bertambahnya frekuensi berak biasanya lebih dari 3x perhari
       Disertai adanya perubahan bentuk tinja menjadi cair dg atau tanpa darah dan atau lendir

GEJALA DIARE
       Suhu tubuh meningkat, bayi/anak menjadi cengeng dan gelisah
       Nafsu makan berkurang
       Timbul berak-berak cair lebih dari 3 kali perhari
       Tinja makin cair mungkin mengandung darah atau lendir
       Muntah dpt terjadi sebelum atau sesudah diare, dapat juga tanpa disertai muntah

CARA PENULARAN DIARE
-          Menular dari tinja dg perantaraan lalat. Ditularkan lwt lalatnyg hinggap di kotoran
      penderita diare lalu terbang ke makanan maka    kita  yg sehat bisa tertular diare
-          Menular dari tinja dengan perantaraan air
    Air yg dikotori oleh kotoran penderita diare  digunakan untuk keperluan sehari-hari
    (memasak, minum tanpa dimasak hingga mendidih, membasuh sayuran, mandi/menggosok gigi)
    maka kita yg sehat bisa tertular diare.

BAHAYA DIARE
       Bahaya diare  adalah kekurangan cairan / lemas (DEHIDRASI) --> kehabisan cairan --> 
      MENINGGAL
       BAB yg sering à penderita menjadi lemas seperti tanaman yg tidak diberi air
     Bila cairan tubuh sudah habis akibat terlalu sering berak --> MENINGGAL DUNIA


TANDA KEKURANGAN CAIRAN  (DEHIDRASI) PD PASIEN DIARE
       Muka cowong
       Rasa haus, ingin minum terus
       Air mata berkurang
       Pada bayi ubun-ubun teraba cekung
       Turgor dan elastisitas kulit menurun

CARA  MENGATASI DIARE
1. Segera beri banyak minum 
    Bila ada yg menderita diare di  sekitar anda segera berikan cairan oralit, cairan gula
    garam, air tajin, air kelapa, sari buah, kuah sayur dan cairan lainnya yg dapat
    menggantikan cairan tubuh yg terbuang  akibat penyakit diare.
2. Teruskan pemberian makanan
    - Selama diare : teruskan dan tingkatkan  pemberian ASI pd bayi yg masih meyusu.
     Anak di atas 6 bulan, berikan makanan  tambahan seperti bubur dan sayuran, sari 
     buah segar dan  beri makan lebih dari 6 kali/hari.   
    -Setelah diare : beri makanan lebih sering dari   biasanya selama 3 mgg.
     Jangan beri makanan yg merangsang seperti makanan pedas terlalu asin atau asam.
     Jangan beri makanan yg sdh rusak/basi.


3. Mencari Pengobatan Lanjutan
    Bila berak – berak tidak berhenti apalagi diikuti muntah dan disertai tanda kekurangan
    cairan --> SEGERA  bawa ke unit Pelayanan  Kesehatan terdekat.

 

PEMBERIAN ORALIT
       Berikan oralit setiap kali berak:
               Umur < 1 thn : ¼ - ½ gelas
               Umur 1-4 thn : ½ - 1 gelas
                Umur di atas 5 tahun : 1 – 1,5 gelas
       Bila tdk tersedia oralit à buat Larutan Gula Garam (LGG) dg cara : sediakan 1 gelas air matang, beri 1 sendok makan munjung gula pasir dan ¼ sdt garam setelah itu diaduk hingga larut.

CARA PENCEGAHAN DIARE
1.       PENINGKATAN KESEHATAN PERORANGAN DAN LINGKUNGAN:
       Gunakan air yg sudah dimasak untuk minum.
       Gunakan air bersih untuk keperluan mencuci peralatan makan.
       Cuci tangan dg sabun dan air bersih sebelum makan.
       Jangan makan / minum di warung yang kebersihannya tidak terjaga (kotor dan banyak lalat).
       BAB tidak disembarang tempat.

2.       PENINGKATAN DAYA TAHAN TUBUH MELALUI:
       Pemberian ASI
       Pemberian makanan pendamping ASI (MPASI)
       Imunisasi campak

SEMBOYAN GERAKAN HIDUP BERSIH DAN SEHAT
       INDONESIA SEHAT DIMULAI DARI DIRI SENDIRI
       SEJAK USIA DINI
       DIMULAI DARI HAL-HAL KECIL
       SEKARANG JUGA !

3 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  2. Tolong jangan beriklan aneh-aneh di blog saya pasti akan saya hapus. Terima kasih.

    BalasHapus